Berita Pilihan

Kawah Ijen hingga Air Terjun Merah Darah, Ini 7 Fenomena Alam Aneh di Muka Bumi

Dari danau merah muda Australia hingga air terjun berwarna merah darah di Antartika, berikut ini tujuh tujuan pemandangan paling aneh di dunia. Nyata adanya! Gunung-gunung yang megah dan lautan yang berkilau selalu menarik perhatian para pelancong – tetapi terkadang alam memiliki hal lain untuk diburu para penikmat keindahan alam di Bumi.

Fenomena alam langka dan aneh yang terjadi di Bumi, itulah yang kemudian menarik banyak orang datang untuk menyaksikannya. Berikut ini ulasan singkatnya yang Liputan6.com rangkum dari BBC, Minggu (30/12/2018):

1. Gelembung Metana Beku

Kanada Penampakan yang satu ini terlihat seperti dari dunia lain, mirip piring terbang yang jatuh ke air dan membeku, atau ubur-ubur kuno yang dienkapsulasi es.  Sebenarnya, lingkaran es ini adalah gelembung metana beku – kantong gas yang terperangkap di bawah air dan beku. Lalu membentuk lanskap yang spektakuler. Ditemukan di musim dingin di danau lintang utara yang tinggi seperti Danau Abraham di Alberta, Kanada, gelembung gas ini tercipta ketika daun mati, rumput, dan hewan jatuh ke dalam air, tenggelam dan dimakan oleh bakteri yang mengeluarkan metana.

Berjalan di atas Danau Abraham yang beku, ibarat melangkahi beningnya kaca yang didekorasi gelembung indah

Gas tersebut dilepaskan sebagai gelembung yang berubah menjadi puluhan ribu cakram putih dingin ketika mereka bersentuhan dengan air beku,” ujar pengguna Quora Mayur Kanaiya menjelaskan. Ini pemandangan yang menakjubkan, tetapi berpotensi berbahaya. Gas rumah kaca yang kuat ini tidak hanya menghangatkan planet ini, tetapi juga sangat mudah terbakar.

Datang musim semi, ketika es mencair, gelembung metana meletus dan membeku dalam pelepasan yang spektakuler – tetapi jika ada orang yang menyalakan korek api di dekatnya, massa metana akan terbakar menjadi ledakan raksasa.


Wisatawan yang ingin tahu dapat melihat cegukan gas di danau-danau di Taman Nasional Banff Kanada, atau di Samudra Arktik di lepas Siberia, tempat para peneliti menemukan gelembung gas raksasa seluas 900 meter.

Untuk info Tour & Travel Banyuwangi visit: ijenimpressive.com

Saksikan juga video fenomena aneh berikut ini:

 Antartika Hingga Indonesia

Pemandangan indah dari Kawah Ijen, Banyuwangi, Jawa Timur. (Liputan6.com/Hotnida Novita Sary)

2. Air Terjun Darah, Antartika

Blood Falls, di McMurdo Dry Valleys Antartika Timur, tampak seperti menuangkan darah merah merah tua secara perlahan, menodai Gletser putih yang bersalju dan Danau Bonney di bawahnya. Pemandangan yang mengejutkan – dan menyeramkan – untuk dilihat.

Air Terjun Darah Antartika

Namun, cairan merah yang menetes bukan darah. Bukan pula dari ganggang merah, seperti yang dipernah disebutkan sebelumnya.Warna merah darah air terjun yang ditemukan pada tahun 1911 oleh ahli geologi Australia, Griffith Taylor, berasal dari besi yang teroksidasi di air laut. Besi menjadi merah ketika memiliki kontak dengan oksigen di udara.
Ini keajaiban visual dan ilmiah, dan Taylor Glacier – hanya dapat diakses dengan helikopter dari McMurdo Station atau Scott Base, atau kapal pesiar di Laut Ross – adalah satu-satunya tempat di Bumi untuk melihatnya.

3. Batu Berlayar, AS

Pengunjung bisa menemukan puluhan batu-batu besar yang terhampar di danau kering Racetrack Playa di Taman Nasional Death Valley, California. Beberapa di antaranya bahkan memiliki bobot hingga 300 kg, dan mampu bergerak sejauh 250 meter melintasi bagian terpencil lembah itu.

misteri batu berjalan atau batu bergerak yang ada di danau kering Racetrack Playa, Taman Nasional

Sejumlah teori muncul terkait siapa yang mampu memindahkan batu-bati besar tersebut, dari medan magnet hingga intervensi alien ke setan hingga orang iseng. Butuh seorang ilmuwan NASA untuk memecahkan kasus ini. Pada tahun 2006, Ralph Lorenz mengembangkan model meja dapur menggunakan batu kecil yang dibekukan dalam satu inci air dalam wadah plastik untuk menunjukkan dorongan es, fenomena di balik batu-batu layar yang misterius.
Di musim dingin, Racetrack Playa dipenuhi dengan air dan batu-batu tepi danau terbungkus dalam es. Berkat daya apungnya, angin sepoi-sepoi pun dapat mengirim batu-batu beku yang berlayar melintasi dasar berlumpur danau.
Batu dengan bagian bawah kasar meninggalkan jejak lurus, sedangkan batu dengan alas halus melayang dan menyimpang. Bulan-bulan hangat mencairkan es dan menguapkan air, hanya menyisakan batu dan jejak misterius mereka.
Pengunjung dapat melihat batu-batu berlayar ini di beberapa lokasi, termasuk Little Bonne Claire Playa di Nevada dan yang paling terkenal, Death Valley’s Racetrack Playa.

4. Danau Kawah Ijen, Indonesia

Wisatawan berduyun-duyun ke pulau Jawa, Indonesia untuk melihat gunung berapi Kawah Ijen yang megah setinggi 2.443 meter di atas permukaan laut (mdpl). Bonusnya, danau kaldera bernuansa biru kehijauan yang mempesona di puncak gunung berapi.
Untuk menambah drama, batu-batu berwarna cerah dan berwarna citrine dan bergas putih mengelilingi danau berwarna hijau kebiruan selebar 1 km dalam sebuah pertunjukan spektakuler.

Kawah ijen merupakan pusat danau kawah terbesar di dunia, yang bisa memproduksi 36 juta meter kubik belerang dan hidrogen klorida dengan luas sekitar 5.466

Satu elemen bertanggung jawab atas keseluruhan adegan yang mengejutkan: sulfur. Ruang magma di bawah gunung berapi menuangkan gas sulfur ke dalam danau. Dikombinasikan dengan konsentrasi tinggi logam terlarut, gas mengubah air menjadi warna biru cemerlang. Mereka juga membuat danau kawah Ijen, danau yang sangat asam terbesar di dunia dengan pH 0,5.
Ruangan yang sama itu meledakkan aliran gas sulfur terus-menerus dari fumarol tepi danau yang berputar di sekitar danau. Ketika gas mengembun dan jatuh ke tanah, ia mewarnai batu-batu di sekitar danau dengan warna kuning yang mengejutkan.

Hidrogen klorida yang dilepaskan dari gunung berapi Ijen bercampur dengan danau dan mengubahnya menjadi monstrositas asam seperti sekarang ini,” tulis pengguna Quora, Vinay Sisodia. “Apa yang membuat tempat ini lebih menakjubkan, terutama di malam hari, adalah tembakan gas belerang yang terbakar menjadi kilau biru terang saat bersentuhan dengan udara.”

Pelancong pemberani dapat bergabung dengan pendakian selama tiga jam ke tepi kawah untuk menikmati danau secara langsung. Danau kawah Ijen merupakan danau air asam terbesar di dunia. Kawah Ijen berada dalam wilayah Cagar Alam Taman Wisata Ijen, Kabupaten Bondowoso dan Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur.

Setiap dini hari, sekitar pukul 02.00 hingga 04.00, di sekitar kawah dapat dijumpai fenomena blue fire atau api biru (dikenal juga sebagai api abadi), yang menjadi ciri khas Kawah Ijen.

Warna biru cerah api adalah hasil pembakaran gas sulfur pada suhu yang sangat tinggi, di atas 360 derajat Celcius. Ketika gas-gas ini bersentuhan dengan oksigen, partikel ini menjadi biru. Pemandangan alami tersebut hanya terjadi di dua tempat di dunia, yaitu Islandia dan Ijen.

Meksiko hingga Namibia

Lingkaran peri telah menjadi misteri bagi kalangan ilmuwan selama beberapa dekade. Berikut penampakannya.

5. Hidden Beach, Meksiko

Ini adalah impian para pelancong: pantai rahasia yang tersembunyi dari massa, dengan naungan, matahari, dan air murni. Dan mimpi ini menjadi kenyataan di Playa Del Amor, lebih dikenal sebagai Hidden Beach, yang terletak di salah satu Kepulauan Marieta di lepas pantai Meksiko.

Life Full of Adventures – Hidden beach Mexico

Menurut pengguna Quora, Siddhartha Das. Meksiko mulai menguji coba bom di Kepulauan Marieta yang tidak berpenghuni pada awal 1900-an, menghasilkan lubang menganga di permukaan salah satu pulau. Seiring waktu, pasang surut mengisi lubang dengan pasir dan air, menciptakan Eden berair terpencil di mana orang-orang dapat berenang, berjemur dan kayak tanpa banyak diketahui orang.

Playa Del Amor, secara harfiah Lover’s Beach, tidak terlihat dari luar, tetapi pengunjung dapat mengaksesnya melalui terowongan sepanjang 24 meter yang menghubungkan pantai terpencil itu ke laut.

 

6. Pink Lake Hillier, Australia

Terbang melintasi Australia Barat untuk suguhan visual yang langka. Fenomena yang terletak di antara hutan lebat hijau zamrud yang dikelilingi oleh birunya Samudra Selatan ini adalah serangkaian danau dengan warna pink seperti bubblegum atau permen karet yang mengejutkan.

Lake Hillier in Australia has a very surprising characteristic – it’s pink. So here’s the scientific explanation behind this strange phenomenon

Salah satu yang paling terkenal adalah Danau Hillier, danau sepanjang 600 meter di tepi Pulau Tengah di Kepulauan Recherche di lepas pantai selatan Australia Barat. Dikelilingi oleh hamparan pasir tipis dan hutan paperbark dan pohon eukaliptus yang luas, danau merah muda ini menjadi pemandangan yang menakjubkan.

Kemungkinan penyebab termasuk keberadaan ganggang hijau yang dapat mengakumulasi beta-karoten tingkat tinggi, pigmen merah-oranye; haloarchaea, sejenis mikroorganisme yang tampak kemerahan saat berkembangbiak; atau konsentrasi tinggi udang air garam merah muda.

Sebagian besar wisatawan mengagumi keindahan Danau Hillier yang berwarna-warni dari helikopter atau pesawat. Mereka yang mengunjungi langsung Lake Hillier akan mendapatkan bonus, yakni bisa mengapung di airnya yang mengandung salinitas tinggi.

Air di danau ini sangat asin dan tidak beracun.

 

7. Lingkaran Peri, Namibia

Di seberang padang rumput gersang di Gurun Namibia terdapat pemandangan yang menakutkan: jutaan bidang tanah melingkar yang kosong dari tanaman, masing-masing berdiameter antara 2 meter dan 15 meter, tersusun dalam pola mirip sarang lebah melintasi 2.500 km daratan.

Cakram di tanah gundul ini dikenal sebagai lingkaran peri, menandai lanskap di Namibia, seolah ngengat raksasa memakan karpet rumput yang luas. Sekian lama, orang bertanya-tanya, apa penyebab pola melingkar aneh yang memenuhi padang rumput Gurun Namibia, Afrika — yang tenar dengan sebutan ‘lingkaran peri’.

Gambar-gambar dibawah ini menunjukkan wilayah luas yang diliputi oleh lingkaran-lingkaran peri misterius yang membintik di gurun berumput dari Namibia

Hipotesis pun bermunculan, ada yang menduga itu ulah semut atau rayap, juga gas dari tanah yang mematikan rumput. Kini muncul titik terang, pola tersebut kemungkinan besar muncul karena sebab alami: sengitnya kompetisi rumput di bawah permukaan tanah.

Rerumputan di Gurun Namibia awalnya homogen, tumbuh merata, namun jarangnya hujan dan miskinnya nutrisi tanah menimbulkan kompetisi intens di antara tanaman rumput. Yang kuat menyapu air dan nutrisi tanah, membuat rumput yang lemah mati sehingga memicu area-area tandus di permukaan tanah.

Kesenjangan antara tanaman makin lama makin lebar, seiring makin ketatnya kompetisi. Zona bebas rumput kemudian menjadi reservoir untuk nutrisi dan air. Dengan nutrisi tambahan, rumput yang lebih besar pun akhirnya berakar di pinggirannya. Lingkaran ‘peri’ yang stabil pun terbentuk.

Ini adalah teori yang baik, karena mempertimbangkan semua karakteristik dari lingkaran peri. Termasuk keberadaan spesies rumput tinggi,” kata ahli biologi Florida State University, Walter Tschinke, yang tak terlibat dalam studi tersebut kepada LiveScience yang dikutip Liputan6.com, Jumat 6 September 2013.

Tak ada teori tentang lingkaran peri seperti ini yang diajukan sebelumnya,” sambungnya.

 

 

Penulis: Tanti Yulianingsih

Comments
To Top